Muales

Friday, June 29, 2007, 23:57 in Garing & Gak Penting, Sumpah Ini Serius - 0 Comments

Pada dasarnya kerja itu adalah hal yang sangat menyenangkan, yang gak menyenangkan adalah pas kerjaanya numpuk, dan kita sadar bahwa itu numpuk karena kita males. So gw berusaha nyiasatin rasa males gw dengan meng-doktrin diri gw, “kalo bisa entar, ya dua tahun lagi sampek kumis lu numbuh ke lante juga gak papa kenapa nunggu nanti.

Contoh simple nya, benerin template design. Harusnya urut2annya adalah, dimark mana yang mau dibenerin -> cari file nya -> edit template disotosop -> upload lagi -> test dibrowser. Simple to. Jadi gak simple karena urutannya jadi dikasih tugas benerin template -> baca detik -> bikin kopi -> ceting sana sini -> ngirim imel sampe kriting -> ceting lagi -> bikin kopi susu -> makan siang -> ngeliatin mana yang mau dimark -> eneg -> browsing lagi -> nyambi ngeliat bokep -> browsing lagi -> cari mp3 -> disunat pak erte.

See, betapa malesnya gw, apalagi didukung habit yang nocturnal. Payah deh. Tapi kerjaan yang numpuk itu jadi gak akan berarti kalo pas gak punya duit, hehehe. Nah yang agak2 berhasil adalah dengan cara gw rapel kerjaan atau task yang sekiranya bisa gw jadiin satu, contohnya beli bensin sekalian ke atm sekalian ngirim design ke klien atau ke percetakan. CUMAN, kadang2 kerjaan yang bisa dirapel itu jugak masih ajah dihold, ah ntar ajah masih panas, ah kalo sore ini mah macet, yah udah malem bentar lagi tutup dong besok pagi ajah deh, besok paginya gw disunat lagi sama klien.

Akhirnya cara yang paling berhasil adalah neken gw sendiri dengan sistem reward, dimana kalo gw udah bisa nyelesaiin design misalkan gw bisa kelarin template kurang dari dua jam baru gw boleh ngerokok. 😉

Somehow kalo ancemannya berkaitan dengan kebiasaan ngemil, dan ngerokok kok sukses ya. Huhuhu.

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply